Dalam Diam.

Apakah kamu pernah merasakan mencintai dalam diam? 

Samar, kabur dan gelap.

Menimbang nimbang, apakah dia juga menyukaimu atau tidak.

Kamu membuka daun pintu, mendorongnyaa lalu meghempaskan tubuhmu di kasur yang empuk. Menerawang di atas langit langit yang putih, berfikir lalu berimajinasi tentangnya.  Menjadikan langit-langit yang putih itu menjadi berwarna.

Dia, setiap ada dia kamu selalu bersembunyi di belakang pohon tua itu, dia tidak sengaja  mendengar suara nafasmu samar yang terengah enggah mengikuti kemanapun dia pergi lalu dia meoleh mu. Dan kamu berlagak pura pura tidak tahu padahal siapa tau? Di dalam Jantungmu berdetak 100 kali lipat dari biasanya. Kamu mencoba keras untuk mendapatkan simpatinya tapi sepertinya dia tidak tahu atau bahkan dia tidak peka? Ada rasa suka ketika berpandangan, ya itu diri kamu. Bagaimana dengannya? 


Suka. Memang ga bisa di hapuskan, walaupun hanya sekali dalam hidupmu kamu menemukan orang yang kamu suka, kamu tidak akan bisa melupakannya. 

Kamu terus memikirkannya, sampai kamu gila di buatnya. Tapi apakah dia juga memikirkanmu? Apakah dia juga memperhatikanmu? Apakah dia selalu mengingatmu sampai ia terlelap di dalam tidurnya dan bangun dengan mimpi indah tentang mu? Atau bahkan tidak sama sekali?

Kamu, si pemendam rasa yang gengsi tidak mau mengungkapkannya. Hanya itu yang kamu bisa lakukan. Melihatnya dalam kejauhan, mengamatinya, mencari tahu hal kesukaannya sampai sampai mengitkutinya dari belakang dan berpura pura tidak mengetahuinya jikalau dia melihat mu.

Sampai ia datang dengan seseorang yang dia sayang, dan kamu berkata “aku lebih sayang kamu di banding dia” dia sudah bersamanya sekarang, kamu tidak bisa berbuat apa apa. Masih dengan mengamatinya, mencari tahu bahkan menangisi diri sendiri. Mau siapapun seseorang itu, mau sebesar apa pun rasa sayang kamu, ya tetap seseorang itu yang ia sayang.

“tapi aku suka dia lebih dulu” ucapmu dalam hati, tetep saja itu tidak bisa merubah keadaan, mau lebih dulu kamu suka dia, mau lebih dulu kamu kenal dia, mau sebesar apa rasa kamu di banding orang yang sekarang bersanding tepat di hadapan dia, ya tetap seseorang itu yang mengungkapkannya. 

Kamu kalah dalam pertempurn mengungkapkan rasa, ketika seseorang itu telah mengungkapkan rasanya, kamu hanya diam tidak bisa berbuat apa apa, kamu mati kutu. Terjerembab oleh lubang yang besar di hatimu, kamu kalah melawan perasaan gengsi mu, kamu kalah melawan perasaan mu sendiri yang telah lama kamu tahan selama ini dan kamu simpan hingga meledak di dalam hati.

Kamu kalah dalam pertempuran, dan pemenangnya adalah orang yang telah beranding dengan dia yang mengungkapkan perasaannya itu tadi. 

image: google


with all my love



Antara Nyesel dan Bahagia.

Kadang aku mikir.

Aku nyesel kenal kamu, kenapa kamu ga dari dulu kenal aku? Knapa kamu mau kenal aku? Kenapa kita harus kenalan? Kenapa?

Itu yang ada di benak diri ini sampai menghatui.

Ketika kita sudah bersama, semua itu terasa cepat. Bahkan sangat.

 Bayangin aja, aku udah kenal mau sejak lama. Ya Cuma kenal sebatas nama gak lebih. Ngombrol juga ga pernah, bahkan kenalan aja engga. Dan aku ga kenal kamu. Kamu itu siapa?

Hanya bisa melihatnya dalam kejauhan.


Lambat laun semakin kesini aku makin kenal kamu semenjak kelas aku sebelahan dengan kelasmu. Otomatis pergi atau pulang sekolah selalu liat kamu, istirahat liat kamu bahkan kamu duduk sebangku dengan teman baikku.

Rasa itu mulai tumbuh, waktu itu kamu udah ada yang punya. Aku belum ngerasain tubuhnya rasa itu, aku belum peka waktu itu, tapi rasa itu udah tumbuh di diri kamu bukan di diriku. Kamu nunjukin rasa itu dengan banyak nanya tentang aku dengan temaku, sampai akirnya aku menerima kabar itu. Kabar yang selama ini belum aku dengar bahwa “diem diem ada seseorang yang mengagumimu”


Ada rasa yang bergejolak saat tau itu, rasa itu aku tahan, karna kamu udah ada yang punya dan aku ga mau berharap lebih. Ada eye contact saat kita bertatapan, tapi akhirnya aku selalu menghindar. Aku juga makin sadar akan tampilan diri ku sendiri  “kalau cowok yang kita suka natap mata kita balik selama 3 detik tau lebih, itu berarti dia jga menyukaimu” aku ingat kata kata yang ada di majalah itu. Aku semakin yakin akan adanya rasa itu, dan rasa itu semakin tumbuh dengan cepatnya.

Sampai akhirnya kamu memilihku, dan kita bersatu menjadi satu ikatan utuh. Tidak bisa di pisahkan ya itu pasti. Tapi mengapa di saat ini? Saat kita berpisah sekolah, dan tidak akan bertemu lagi, aku baru bisa menikmati semuanya? Mengapa tidak dari dulu? Mengapa baru sekarang?? Waktu yng selalu salah, bertemu orang yang tepat tetapi waktu yang salah yang menyebabkan ini semua .


Ada hal positive nya kita bersama saat mau tamat sekolah. Menjadikan kita saling kuat menjalani hubungan, percaya, jujur akan semua hal, tidak mudah bosan dan saling berhubungan satu sama lain. Tapi ada rasa ragu akan semua hal itu, ada pertanyaan yang berkecambuk di dalam hati dan pikiran. Can we? Would we? Dan pertanyaan bodoh lainnya yang menghantui seperti :

“gimana kalo kamu sekolah disana bertemu seseorang yang lebih baik dari aku?”

“gimana kalo rasa kamu itu semakin mudar dan menjauh dari aku?”

“gimana kalo kamu lupa sama janji kamu?”

Itulah yang berkecambuk di dalam pikirn ku.

Tapi ya mau gimana lagi? Jalani aja apa yang ada. Berharap hubungan ini akan berlangsung lama ku harap kamu bisa nepatin janji itu.

image: google


with all my love
azkiya 

LULUS, BINGUNG, BIMBANG.

Holla guys!!!

Kabar bagus!!!

Kalo gue…..

Gueeee………..

Ituuu…………


LULUS!! *oke ga kaget* 

DAN GUE ALHAMDULILAH BANGET SESUATU LULUS DENGAN NILAI YANG MEMUASKAN!! 

Walaupun bukan jadi yang terbaik, gue bersyukur banget sampe-sampe ga nyangka bisa bagus hasilnya :’) *nangis bahagia* 
 

Jadi gini nih ceritanya :

Waktu hari sabtu lalu, tepat tanggal 1 juni. Guru-guru SMP gue nyuruh anak kelas 9 nya untuk ngeliat kelulusan jam 4 sore. Paginya sih gue Cuma biasa aja rasanya nunggu kelulusan tiba tepat jam 2 siang. Gue udah mondar mandir di kamar ga tau gue bakalan lulus ato engga, bahkan gue berdoa terus sama allah walaupun udah di kasih bocoran sekolah gue lulus 100% tetep aja ga percaya.

Gue pergi ke sekolah jam stengah 4, temen gue udah nyuruh-nyuruh buat pergi ke sekolah. Oke karna harus di dampingi orang tua gue bawa mama. Setelah itu ga lama kemudian acara berlangsung semua siswa berbaris di lapangan, di iringin kata sambutan dari kepala sekolah, polisi *nah ini yang lucu* polisinya bilang:

“di himbau anak-anak SMP 41 untuk tidak membawa spidol, pilox atau cet warna apapun, dan dilarang melakukan konvoi”

Di dalem hati “ye elah pak gimana mau konvoi orang siswanya di suruh pake baju batik-___-“ lol 

tapi tetep aja ada yang konvoi wkwkwkwkw lol 

sebelumnya bunda (wali kelas gue) bilang: "anak kelas IXA ada dua orang yang ga lulus" nyesss gilak udah kaya apa aja, muka langsung pucet, badan keringet dingin, takut ga lulus dan semuanya serentak menganga kira kira kaya gini nih wajahnya: 

kurang lebih ya kaya taylor swift gini._.
Langsung pak ahmadi dan pak hamzah nempelin nilainya semuanya pada berhamburan, desekdesekan, buat liat tuh lulus ato enggak nya

Dan ternyata bener. GUE LULUS

 Mama gue langsung meluk trus gue bilang “udah liat nama azky?” mama jawab “ituh..” sambil nunjuk nama gue”
 
 Alhamdulilah gue udah tau lulus aja seneng banget, besoknya hari senin, gue pergi ke sekolah buat ngeliat nim gue, yang lebih mencengangkan lagi bahwa nilai gue 8 ke atas  semuanya rata-rata 8 keatas, gue langsung mau nangis. Ga percaya kaya mimpi *oke dramatis* alhamdulilah alhamdulilah banget!!!!

Malemnya bokap pulang abis kerja langsung gue certain nem gue tadi dan gue bilang

Gue: “mau SMK di jogja aja lah”

Nyokap: “kalo kaya gitu ngapain SMK di jogja, di sini aja juga sama kalo mau di jogja itu di MAN 1 JOGJA sana. Disana itu kaya asrama trus dia sama kaya SMA lainnya Cuma ada tambahan agamanya. Kamu kan sekarang udah jarang ngaji nanti disana ngaji, sholat harus kaya gitu, ya mau??”

Glek. Gue langsung nelen ludah.

Nyokap: Kalo SMK nanti susah ga ada yang nganter, om sama tante kan kerja kadang bolak balik Jakarta kalo ada acara fashion (maklum om gue disainer baju kalo tante asistennya om gue. Mereka kakak adik._.) kalo gtu kamu kan sendirian di rumah.

Oke niat gue yang pengen SMK di jogja pupus sudah mendengar celotehan celotehan dari nyokap di tambah bokap yang pengennya gue dapet pendidikan agama yang bagus.

Bokap: “kalo di batam itu pergaulannya bebas, liat lah cewek-cewek di batam. Ga bagus kamu keluyuran sana sini nanti. Kalo mau  MAN 1 aja biar kamu dapet pendidikan agama di dunia kan bisa dibawa ntar di akhirat *apa banget bawa-bawa nama akhirat* nanti kan kamu skolahnya bagus di sana”

Mata gue udah mulai berkaca kaca, pengen nangis gue juga mikir kayanya ga sanggup kalo gue di jogja *sok sokan sih*

Bokap: “terserah kamu mau milih yang mana, kalo mau di batam ya kamu harus rajin belajar jangan kelayapan kemana mana”
 
Ya keputusan gue udah bulet. Pengen di batam aja!!! Lagian kan ada si dia-_-v wkwkwk lol


 Dan sampe sekarang gue bingung nyari SMK.

Pengennya sih coba SMK 1, SMK 2 sama SMK 4 

Kalo ada yang tau info dong~ atau kakak-kakak, abang-abang yang skolah disana lagi liat blog gue bisa komen di bawah ini ato ga mention gue di twitter plisss jangan pelit :’’’( gue siap ngeladenin kok J

Udah itu aja dari gue.

Sekian.

with love
Azkiya 

Social Media

Instagram